Monday, April 26, 2010

Teknik dan Bentuk Evaluasi

Teknik dan Bentuk Evaluasi

 Secara keseluruhan, teknik dan bentuk evaluasi dapat digambarkan sebagai berikut :

A.  Tes
Tes adalah suatu teknik atau cara dalam rangka melaksanakan kegiatan evaluasi, yang didalamnya terdapat berbagai item atau serangkaian tugas yang harus dikerjakan atau dijawab oleh anak didik, kemudian pekerjaan dan jawaban itu menghasilkan nilai tentang perilaku anak didik tersebut.

Berdasarkan jumlah peserta, tes hasil belajar dapat dibedakan atas dua jenis, yaitu tes kelompok dan tes perorangan. Dilihat dari sudut penyusunannya, tes hasil belajar dapat dibedakan atas dua jenis, yaitu tes buatan guru (teacher-made test) dan tes yang distandardisasi (standardized test).

A.    Tes tertulis (written test), yaitu tes yang menuntut jawaban dari siswa secara tertulis. Tes tertulis diberikan kepada seorang atau sekelompok murid pada waktu, tempat, dan untuk soal tertentu.

a.    Tes uraian (essay test) adalah tes yang menuntut anak untuk menguraikan jawabannya secara tertulis dengan kata-kata sendiri dalam bentuk, teknik, dan gayanya sendiri. Tes uraian sering disebut juga tes subjektif. Tes uraian ada dua bentuk, yaitu uraian terbatas dan uraian bebas.

Contoh uraian terbatas :

1)      Jelaskan bagaimana masuknya Islam di Indonesia dilihat dari segi ekonomi dan politik.
2)      Sebutkan lima rukum Islam !

Contoh uraian bebas :
1)      Jelaskan perkembangan pendidikan Islam di Indonesia !
2)      Bagaimana peranan pendidikan Islam dalam memecahkan masalah-masalah pokok pendidikan di Indonesia ?

Untuk mengoreksi tes uraian, ada tiga cara yang dapat digunakan, yaitu (1) whole method, yaitu metode per nomor, (2) separated method, yaitu metode per lembar, dan (3) cross method, yaitu metode bersilang. Dalam pelaksanaan pengoreksian, guru boleh memilih salah satu di antara ketiga metode tersebut, atau mungkin menggunakannya secara bervariasi. Hal ini harus disesuaikan dengan kebutuhan.

b. Tes objektif
Tes objektif (objective test) menuntut peserta didik untuk memilih jawaban yang benar diantara kemungkinan jawaban yang telah disediakan, memberikan jawaban singkat, dan melengkapi pertanyaan atau pernyataan yang belum sempurna. Tes objektif sangat cocok untuk menilai kemampuan peserta didik yang menuntut proses mental yang tidak begitu tinggi seperti kemampuan mengingat kembali, kemampuan mengenal kembali, pengertian, dan kemampuan mengaplikasikan prinsip-prinsip. Tes objektif terdiri atas beberapa bentuk, yaitu benar-salah, pilihan ganda, menjodohkan, dan melengkapi atau jawaban singkat.

1)  Bentuk Benar–Salah (true false) :
Contoh :
                 Petunjuk : Berilah tanda silang (X) pada huruf B jika jawabannya benar dan huruf S bila jawabannya salah.
a)       B – S  :  Waqaf  berarti menghentikan bacaan karena ada tanda waqaf.
b)      B – S  :  Yaumul hasyri artinya hari kebangkitan.
c)       B – S  :  Surat Al-Fatihah termasuk surat Makiyyah.
d)      B – S  :  Terbitnya matahari sebelah barat merupakan ciri besar hari kiamat.

Bentuk benar-salah yang lain adalah jawabannya telah disediakan, tetapi jawaban yanG disediakan itu bukan B – S, melainkan Ya – Tidak.
Contoh :
a)      Ya – Tidak  : Dajjal adalah seorang laki-laki dari kaum Yahudi.
b)      Ya – Tidak  : Dabbatul ardhi berarti keluarnya binatang bumi.
c)      Ya – Tidak  : Kematian manusia termasuk kiamat kubra.
d)     Ya – Tidak  : Rahasia hari kiamat dijelaskan dalam al-Qur’an surat al-Ikhlas.

Bentuk soal benar-salah dapat juga digunakan untuk mengukur kemampuan tentang sebab-akibat. Contoh :
a)      B – S : Sholat rawatib dilaksanakan dua rakaat SEBAB sholat rawatib merupakan sholat sunat.
b)      B – S : Nabi sangat mencela orang yang lalai membayar hutang SEBAB hutang harus segera dilunasi.
c)      B – S  :  Pada malam Idul Fitri umat Islam mengumandangkan kalimat takbir, tahlil dan tahmid SEBAB malam Idul Fitri adalah malam menjelang 1 Syawal.
d)     B – S : Puasa wajib dimulai tanggal 1 Ramadhan SEBAB puasa diakhiri tanggal 1 Syawal.
e)      B – S :   Nikmat yang diberikan Allah wajib disyukuri SEBAB nikmat Allah tak sama untuk setiap orang.

2)  Bentuk Pilihan-Ganda (multiple choice)

Soal tes bentuk pilihan-ganda dapat digunakan untuk mengukur hasil belajar yang lebih kompleks dan berkenaan dengan aspek ingatan, pengertian, aplikasi, analisis, sintesis dan evaluasi. Bentuk pilihan-ganda terdiri atas pembawa pokok persoalan dan pilihan jawaban. Pembawa pokok persoalan dapat dikemukakan dalam bentuk pertanyaan atau  pernyataan (statement) yang belum sempurna yang sering disebut stem. Sedangkan pilihan jawaban itu mungkin berbentuk perkataan, bilangan atau kalimat dan sering disebut option.

Ada beberapa jenis bentuk pilihan-ganda ini, antara lain:

a)    Distracters, yaitu option yang bukan merupakan jawaban yang benar. Contoh :

Salah satu tanda besar menjelang hari kiamat adalah :
a.       Semua urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya
b.       Munculnya Dajjal.
c.       Banyak terjadi pembunuhan dimana-mana
d.      Beratnya orang Islam untuk menjalankan syariat agamanya
e.       Minuman keras sudah dianggap biasa

b)      Analisis hubungan antar hal, yaitu untuk melihat kemampuan peserta didik dalam menganalisis hubungan antara pernyataan dengan alasan (sebab-akibat). Contoh :

Pada soal di bawah ini terdapat kalimat yang terdiri atas pernyataan (statement) dan alasan (reason).
Pilihan:
1. Jika pernyataan benar, alasan benar, dan alasan merupakan sebab dari pernyataan.
      2. Jika pernyataan benar, alasan benar, tetapi alasan bukan merupakan sebab dari pernyataan.
3. Jika pernyataan benar, tetapi alasan salah
4. Jika pernyataan salah, tetapi alasan benar.
5. Jika pernyataan salah, dan alasan salah.

Soal:
Gubernur Jawa Barat tinggal di Bandung SEBAB  Bandung merupakan ibu kota provinsi Jawa Barat.
Penjelasan:
a. “Gubernur Jawa Barat tinggal di Bandung” merupakan pernyataan yang benar.
      b “Bandung merupakan ibu kota Provinsi Jawa Barat” merupakan alasan yang benar dan merupakan sebab dari pernyataan.
Jawaban : Jadi, jawaban yang betul adalah A.

b)    Variasi negatif, yaitu setiap pertanyaan atau pernyataan mempunyai beberapa kemungkinan jawaban dan disediakan satu kemungkinan jawaban yang salah. Tugas siswa adalah memilih jawaban yang salah tersebut.

Contoh :
Teladan yang bisa diambil dari kisah Nabi Musa a.s adalah, kecuali :
       a.       Menolong tanpa pamrih
       b.       Konsekwen terhadap janji
       c.       Berani menegakkan kebenaran
       d.      Sikap ragu-ragu.

c)    Variasi berganda, yaitu memilih dari beberapa kemungkinan jawaban yang semuanya betul, tetapi ada satu jawaban yang paling betul. Tugas siswa adalah memilih jawaban yang paling  betul itu.

Contoh :
Para siswa hendaknya menghormati ...
      a.       sesama teman
      b.       guru-gurunya
      c.       orang tuanya
      d.      teman, guru, dan orang tuanya

d)    Variasi yang tidak lengkap, yaitu pertanyaan atau pernyataan yang memiliki beberapa kemungkinan jawaban yang belum lengkap. Tugas siswa adalah mencari satu kemungkinan jawaban yang tepat dan melengkapinya.

Contoh :
Surat Al-Fatiha disebut juga sab’ul matsani. Artinya ...
    a.    5 ayat yang dibaca  . . . . .
    b.    6 ayat yang dibaca  . . . . .
    c.    7 ayat yang dibaca  . . . . .
    d.   8 ayat yang dibaca  . . . . .


3)  Bentuk Menjodohkan (matching)

Soal tes bentuk menjodohkan sebenarnya masih merupakan pilihan ganda. Perbedaannya adalah pilihan ganda terdiri atas stem dan option, kemudian testi tinggal memilih salah satu option yang diberikan. Sedangkan bentuk menjodohkan terdiri atas kumpulan soal dan kumpulan jawaban yang keduanya disusun pada dua kolom yang berbeda. Kolom sebelah kiri menunjukkan kumpulan soal dan kolom sebelah kanan menunjukkan kumpulan jawaban. Jumlah alternatif jawaban harus dibuat lebih banyak dari jumlah soal.
Contoh 1 :
                  Petunjuk :  Di bawah ini terdapat dua daftar, yaitu daftar A dan daftar B. Tiap-tiap kata yang terdapat pada daftar A mempunyai pasangannya masing-masing pada daftar B. Anda harus mencari pasangan-pasangan itu. Tulislah nomor kata yang anda pilih itu di depan pasangannya masing-masing.
 Daftar A                              Daftar B
. . . . . . . . . . sunat                 1.   Halal                        
. . . . . . . . . . al-Ikhlas            2.   Sorga                       
. . . . . . . . . . Haram               3.   Idzhar                      
. . . . . . . . . . Neraka              4.   Wajib
. . . . . . . . . . Makhroj            5.   Ikhfa
                                            6.   Surat
                                            7.   Tajwid
Contoh 2 :
                  Petunjuk :  Berikut ini terdapat dua buah daftar nama. Sebelah kiri adalah pengertian, sedangkan sebelah kanan adalah istilah. Pilihlah pengertian tersebut sesuai dengan nama konsepnya dengan menuliskan  angka 1, 2, 3, dan seterusnya pada tempat yang telah disediakan.
  Pengertian :                                                   Istilah :
............: Ilmu membaca Al-Quran                  1. Hadits
............: Tempat keluarnya huruf                   2. Qana’ah
............: Perkataan Rasulullah                        3. Tajwid
............: Perbuatan Rasulullah                        4. Tasamuh
............: Sikap rela menerima                         5. Makhraj
                                                                        6. Sunah
                                                                        7. Qalqalah


4)      Bentuk Jawaban Singkat (short answer) dan Melengkapi (completion) :
Kedua bentuk tes ini masing-masing menghendaki jawaban dengan kalimat dan atau angka-angka yang hanya dapat dinilai benar atau salah. Soal bentuk jawaban singkat biasanya dikemukakan dalam bentuk pertanyaan.

Contoh :
a)       Siapakah malaikat yang menanyai di alam kubur ?
b)      Apa nama agamamu ?
c)       Siapa nama Tuhan-mu ?
d)      Apa nama kitab sucimu ?
e)       Apa nama kiblatmu ?

Sedangkan soal bentuk melengkapi (completion) dikemukakan dalam kalimat yang tidak lengkap.

Contoh :           
a)       Alam barzakh disebut juga alam .................
b)      Nabi Musa a.s lahir pada zaman raja .......... di negeri .............
c)       Hadis adalah ..... Rasulullah, sedangkan sunnah adalah ..... Rasulullah.
d)      Neraka jahannam diperuntukkan bagi orang-orang .............
e)       Hukum akikah adalah sunah ....................

Cara mengoreksi bentuk tes objektif :
Sesudah item disusun, kemudian diadakan tes, maka selanjutnya kita mengoreksi jawaban siswa dari tiap item yang diberikan. Untuk mengoreksi jawaban tersebut kita harus menggunakan kunci jawaban (scoring key) sebagai acuan dan patokan yang pokok. Jika kunci jawaban ini sudah disediakan, maka siapapun dapat mengoreksi jawaban tersebut secara cepat dan tepat.

1. Tes Lisan (oral test), yaitu suatu bentuk tes yang menuntut jawaban siswa dalam bentuk bahasa lisan. Peserta didik akan mengucapkan jawaban dengan kata-katanya sendiri sesuai dengan pertanyaan ataupun perintah yang diberikan.

2. Tes Perbuatan (performance test), yaitu bentuk tes yang menuntut jawaban siswa dalam bentuk perilaku, tindakan, atau perbuatan. Peserta didik bertindak sesuai dengan apa yang diperintahkan dan ditanyakan. Misalnya, coba praktikkan bagaimana cara melaksanakan sholat yang baik dan benar.

2 comments:

  1. Assalamu'alaikum. Wah, Bapak seorang guru ya?

    dari berbagai bentuk evaluasi tadi, mana yang terbaik? atau mungkin pada kondisi apa tes mana yang paling baik?

    terima kasih

    ReplyDelete
  2. @Mas Firyan: Belum sepenuhnya guru, tapi dalam proses kesana!!Bentuk Evaluasi semuanya bagus, tergantung materi apa yang diajarkan kesiswa, ,jika matematika masalah phytagoras mungkin lebh bagus dengan tes uraian, terimakasih!!

    ReplyDelete

◄ Newer Post Older Post ►
 

Copyright 2009 - 2012 Media Pembelajaran is proudly powered by blogger.com | Design by Tutorial Blogspot